Orang Nganggur di AS Turun, Wall Street Terjun Bebas

Jakarta, CNBC Indonesia –¬†Bursa saham Amerika Serikat (AS) Wall Street kembali dibuka lebih rendah pada awal perdagangan setelah data pekerja AS yang menguat dan adanya aksi taking profit para investor.

Pada perdagangan Kamis (4/1/2024), Dow Jones dibuka terkoreksi 0,01% di level 37.425,28, begitu juga dengan S&P 500 dibuka turun 0,15% di level 4.697,63, dan Nasdaq dibuka anjlok 0,41% 14.532,4.

Sementara pada perdagangan Rabu (3/1/2024), hanya Dow Jones ditutup melemah 0,76% di level 37.430,19, begitu juga dengan S&P 500 jatuh 0,80% di level 4.704,81 dan Nasdaq anjlok 1,18% di level 14.592,21.

Wall Street kembali melemah setelah data pekerja AS yang menguat dari hasil klaim pengangguran mingguan AS yang turun lebih dari yang diperkirakan.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih besar dari perkiraan pada minggu lalu, menunjukkan bahwa kondisi pasar tenaga kerja masih cukup ketat.

Klaim awal tunjangan pengangguran negara turun 18.000 menjadi 202.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 30 Desember. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 216.000 klaim untuk minggu terakhir. Data klaim cenderung berfluktuasi sepanjang tahun ini karena hari libur.

Angka-angka tersebut sebagian besar telah pulih di kisaran bawah 194.000-265.000 pada tahun 2023. Pasar tenaga kerja terus mendingin menyusul kenaikan suku bunga The Federal Reserve sebesar 525 basis poin sejak Maret 2022.

Namun, tingkat pengangguran masih berada di bawah 4% karena perusahaan menimbun pekerja karena kesulitan mencari tenaga kerja pasca pandemi COVID-19.

Laporan terpisah dari perusahaan penempatan tenaga kerja global Challenger, Gray & Christmas pada hari Kamis menunjukkan PHK yang diumumkan oleh perusahaan-perusahaan yang berbasis di AS turun 24% menjadi 34.817 pada bulan Desember. Namun, jumlah PHK yang direncanakan melonjak 98% menjadi 721.677 orang pada tahun 2023, yang merupakan jumlah tahunan tertinggi sejak tahun 2020. Jika tidak termasuk pandemi, jumlah tersebut merupakan angka PHK tertinggi sejak tahun 2009.

Pasar keuangan memperkirakan The Federal Reserve akan mulai menurunkan suku bunganya pada awal bulan Maret 2024. Risalah pertemuan kebijakan bank sentral AS pada 12-13 Desember yang diterbitkan pada hari Rabu (3/1/2024) menunjukkan para pejabat memandang pasar tenaga kerja masih ketat, namun juga terus “mencapai keseimbangan yang lebih baik.”

Mereka juga menunjukkan bahwa “beberapa peserta mencatat risiko bahwa, jika permintaan tenaga kerja semakin melemah secara substansial, pasar tenaga kerja dapat bertransisi dengan cepat dari kondisi yang melemah secara bertahap ke penurunan kondisi yang lebih tiba-tiba.”

Bank sentral AS mempertahankan suku bunga kebijakannya tetap stabil pada kisaran 5,25-5,50% saat ini pada pertemuan tersebut dan para pembuat kebijakan memberi isyarat dalam proyeksi ekonomi baru bahwa pengetatan kebijakan moneter bersejarah yang direkayasa selama dua tahun terakhir telah berakhir dan biaya pinjaman yang lebih rendah akan segera terjadi pada tahun 2024.

Jumlah orang yang menerima tunjangan setelah minggu pertama bantuan, yang merupakan proksi perekrutan, menurun 31.000 menjadi 1,855 juta selama pekan yang berakhir 23 Desember, menurut laporan klaim.

Klaim berkelanjutan sebagian besar telah meningkat sejak pertengahan September, hal ini sebagian besar disebabkan oleh kesulitan dalam menyesuaikan data terhadap fluktuasi musiman setelah lonjakan pengajuan tunjangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada awal pandemi COVID-19.

Data klaim tidak ada hubungannya dengan laporan ketenagakerjaan bulan Desember yang diawasi ketat, yang akan dirilis pada hari Jumat, karena data tersebut berada di luar periode survei. Menurut survei ekonom Reuters, nonfarm payrolls kemungkinan meningkat sebanyak 170.000 pekerjaan di bulan Desember 2023 setelah meningkat 199.000 pekerjaan di bulan November 2023.

Tingkat pengangguran diperkirakan meningkat menjadi 3,8% dari 3,7% di bulan November 2023. https://zorozuno.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*